"tinta dari ilham si kerdil yg mencari selautan MARDHATILLAH ini hanyalah pandangan diri saya dlm menjalani kehidupan harian...sedikit perkongsian diselitkan buat renungan bersama...penulisan ini tiada selain dari hanya..thalaban liridha ar rahman(mencari keredhaanNya) dan shirahan liqulubil ikhwan (menyenangkan hati sahabat2).."

..mg ALLAH mengampuniku dgn setiap pembacaan,ampuni keluargaku,ampuni muslimin muslimat keseluruhannya..

Sunday, September 7, 2008

Syndrome 'memiliki dan dimiliki'


bismillahirrahmanirraheem..

buat sahabat2 seperjuangan..dan kalian yang melewati page ini..

berada di samping keluarga membuatkan hati rasa bahagia dan tenang..begitulah keadaan kita bila rasa memiliki dan dimiliki..apa lagi bila apa yg 'dirasakan' itu mampu dipegang,dilihat dan dijaga.
namun hakikat hidup manusia berakhir dgn keadaan tidak memiliki atau dimiliki..tidak mampu memiliki apa yg dimiliki di dunia ketika hidup dan tidak lagi dimiliki oleh sesiapa yang merasa bahawa mereka memiliki 'diri' kita..
setiap yg ada di dunia ini pasti musnah..pasti kembali kepada yg Maha Memiliki..
"semua yg di bumi itu akan musnah"(Ar Rahman:26)
kerana perasaan terlalu 'memiliki' inilah kita terjerat dgn kebendaan dunia..susah menerima ketentuan Ilahi apalagi bila ketentuan itu bersifat mengecewakan dan menyedihkan..

Astaghfirullahal azhim...wa la haula wa la Quwwataillabillah
inilah kalimat kehambaan dan kerendahan hati seorang insan tatkala ditimpa musibah..
namun sedih sekali kalimat ini jarang hadir ketika 'musibah' tiba..jarang ku dengar diungkapkan..
sangat jarang...jarang manusia kembali kepada Tuhan biarpun ditimpa musibah sbg peringatan atau mungkin juga kifarat dosa yg lalu..Astaghfirullah..
apatah lagi kita terus mencari alasan atas apa yg berlaku..
Dan sekali-kali tidak dipanjangkan umur seorang yang berumur panjang dan tidak pula dikurangi umurnya, melainkan (sudah ditetapkan) dalam Kitab (Lauh Mahfûzh). Sesungguhnya yang demikian itu adalah mudah bagi Allah (Qs. Fathir [35]:11)

pasti rasa memiliki dan dimiliki semakin memuncak kepada hal2 yg bersifat kebendaan..mudah mengeluh dan merintih bila dihilangkan atau 'diambil' nikmat meiliki sesuatu perkara@harta..
kerana itu kita mudah menangis krn sifat memiliki dan dimiliki hal2 keduniaan ini namun kerapkah kita menangis bila mengenangkan kita dimiliki Tuhan Yg Maha Mengetahui tatkala terkenangkan dosa2 lalu..adakah istighfar kita dirasai dgn hati ??sehingga menitis air mata ketakutan atau sekadar zikir harian yg tidak langsung terkesan di hati..zikir sudah bertukar menjadi adat..yg pasti selepas solat,pasti zikir..namun zikir itu menjadi umpama asap yg dibawa angin..tak bermanfaat kpd angin,tidak pula mempunyai hala tuju..terus terbang dan hilang begitu sahaja..
adakah ketika doa meminta keampunan pdNya kita benar2 terkesan dgn hati akan sifat ALLAH yg Maha Pengampun??atau sama seperti asap td..
inilah muslim hari ini...jarang dpt bertemu sang mukmin..peringatan ini buat diriku juga..
sering kita alpa..doa juga sudah menjadi adat..sebolehnya mahu sepanjang yg mungkin..namun maksudnya tiada...doa hanya di hujung bibir..imam tak rasa,makmun tak faham...

bagaimana dgn bacaan quran??..ada yg baca setahun sekali hanya ketika menjelang ramadhan..lebih baik lagi sebulan sekali..lebih 'soleh' baca tiap2 hari...
tidak kisah la sekeap mana anda menjadikannya sbg rutin..
persoalannya,adakah anda bacaan itu terkesan di hati..adakah kita benar2 mengambil berat pesanan Rasulullah S.A.W:
'taroktu fii kum amraini ma in tamassaktum bihima lan tadhillu abadan kitaballahi wa sunnatan rasuluh'
maksudnya:--kutinggalkan untuk kamu 2 perkara,kamu tidak akan tersesat selama-lamanya selama kamu masih berpegang dengan keduanya iaitu Kitabullah dan sunnah RasulNya.

AL-Quran bukan hanya untuk 'dipegang' semata2 namun pegang yg dimaksudkan adalah menjadikan isi2 yg terkandung di dalamnya sbg panduan dlm menjalani kehidupan..
ada kulihat yg membacanya secara berlagu,ada juga secara biasa,dan malang sekali ada juga yg membaca dgn tergesa2..ada yg membaca semata2 dan ada juga yg membaca bersama tafsirnya..
namun sahabat2,adakah kalian pasti dgn membaca bersama tafsir sudah cukup?
mengapa saya bertana begini?
kerana belum cukup kita enghayati isi kandungan al Quran..sekadar memenuhi syarat untuk tahu tafsir bahasa arab belum memadai untuk menjaga hati dari maksiat..untuk menelusuri rasa kehambaan..untuk memahami erti hidup 'bersama' Tuhan Pemilik A'lam..

bagaimana pula rasa memiliki dan dimiliki membuatkan kita rasa syukur?
adakah anda bersyukur ketika celik mata pagi kerana masih kekal dalam iman dan islam?
adakah anda bersyukur ketika sesuap makanan masih ada untuk mengisi perut yg kosong?
adakah anda terasa syukur ketika kaki mampu digerakkan selangkah menuju ke tempat yg diingini biar hanya ke bilik air atau ke bilik tidur?

syndrome 'memiliki dan dimiliki' ini akan terus menjadi tirai penghadang mengenal tujuan hidup dan menyedari hakikat pangkalan terakhir kita andai tidak difahami dgn rasa bertuhan..

"...cukuplah ALLAH bagi ku.tidak ada Ilah selain Dia.Hanya kepadaNya aku bertawakkal.dan DIA adalah Tuhan yg memiliki 'Arsy yg agung." (At Taubah:129)
..people dont care how much we know untill they know how much we care..
_ISLAM MILIK BERSAMA_

1 pesanan:

anwar al-johory on Sep 7, 2008, 10:44:00 AM said...

As usual, post yang begitu terkesan daripada cik naufa...

keep it going... barakallahufik...

 

Ilham Al Adwa' Copyright © 2008 Black Brown Pop Template by Ipiet's Blogger Template