"tinta dari ilham si kerdil yg mencari selautan MARDHATILLAH ini hanyalah pandangan diri saya dlm menjalani kehidupan harian...sedikit perkongsian diselitkan buat renungan bersama...penulisan ini tiada selain dari hanya..thalaban liridha ar rahman(mencari keredhaanNya) dan shirahan liqulubil ikhwan (menyenangkan hati sahabat2).."

..mg ALLAH mengampuniku dgn setiap pembacaan,ampuni keluargaku,ampuni muslimin muslimat keseluruhannya..

Tuesday, June 17, 2008

..masalah terbesar..


assalamualaikum wbt.. entry kali ni ditujukan khas buat diri penulis...

wahai diri..

kita sering mengadu begitu banyaknya masalah..besarnya masalah..

masalah hutang
masalah rakan
masalah pelajaran
masalah di sekolah
masalah menghadapi peperiksaan
masalah memahami ilmu yg dipelajari

namun ada satu masalah paling besar yg kita sering terlepas pandang..dan akhirnya hanyutlah kita di dalam mihnah hidup yg hanyalah merupakan ujian utk menguji kekuatan iman kita..seperti firman ALLAH:
"Sesungguhnya kami telah menjadikan apa yang ada di bumi sebagai perhiasan bagimu, agar kami menguji mereka siapakah di antara mereka terbaik perbuatannya." (QS. al-Kahfi: 17)

"Patutkah manusia menyangka bahawa mereka akan dibiarkan dengan hanya berkata: Kami beriman, sedang mereka tidak diuji (dengan sesuatu cubaan)? (2) Dan demi sesungguhnya! Kami telah menguji orang-orang yang terdahulu daripada mereka, maka (dengan ujian yang demikian), nyata apa yang diketahui Allah tentang orang-orang yang sebenar-benarnya beriman dan nyata pula apa yang diketahuiNya tentang orang-orang yang berdusta. (3) Bahkan patutkah orang-orang yang melakukan kejahatan menyangka bahawa mereka akan terlepas dari azab Kami? Amatlah buruk apa yang mereka hukumkan itu(4)" (QS. Al Ankaabut: 2-4)

'masalah besar' yg saya maksudkan adalah gangguan dan hasutan syaitan dan iblis yg tidak mengira keadaan,masa mahupun tempat...sering kita dihasut agar semakin jauh dr sang pencipta..segagah mungkin golongan ini menhasut untuk menyesatkan kita,segagah itulah juga harus kita melawannya..malah lebih lagi..

seperti dlm entry saya sebelum ni..

diumpamakan seperti berikut..

pertarungan kita dengan 'golongan' ni seolah-olah kita bertarung di medan gusti dengan menutup mata..lawan kita(iblis dan syaitan) dpt melihat dan terus attack kita tp kita tak dpt melihat 'mereka'..
apa yang kita mampu adalah mempertahankan diri dari serangan2 tersebut dan kita juga mampu menyerang si lawan dgn bekal ilmu berlawan yg cukup kuat..
apa ilmu berlawan tu?-->iman dan taqwa..

syaitan pandai menutup seburuk-buruk perbuatan dengan seindah-indah perhiasan.. lihatlah apa sahaja perbuatan maksiat.. pastinya semuanya menyeronokkan.. kerana itulah kerja syaitan.. memhias kemaksiatan.. agar nampak menarik pada mata kasar manusia.. mata hatinya buta terus.. neraca Allah dicampak buang.. neraca manusia terus digunakan.. larangan Allah hilang bersama segala yang ditutupi.. janganlah kita terpedaya dengan muslihat syaitan..
mari kita lihat bagaimana Adam dan Hawa dibisikkan dgn kata2 indah oleh pembawa 'masalah besar' laknatullah ini..

“Kemudian syaitan membisikkan (fikiran jahat) kepadanya, dengan berkata, “Wahai Adam! Mahukah aku tunjukkan kepadamu pohon keabadian (khuldi) dan kerajaan yang tidak akan binasa?”

(Surah Thaha, 20:120)

“Dan dia (syaitan) bersumpah kepada keduanya, “Sesungguhnya aku ini benar-benar termasuk para penasihatmu.”

(Surah al-A’raf, 7:21)




inilah sebenarnya masalah kita..bila kita lupa utk 'selesaikannya' dan mengambil jalan mudah..gelincirlah iman kita dek mudahnya sang musuh 'membelasah' dgn pelbagai langkah dan bunga..

kenapa ini menjadi masalah utama..kenapa bukan ujian??
igt lagi wahai sahabat..
Ujian hidup tidak sentiasa berbentuk penderitaan dan kesedihan hati, tetapi ada juga dalam bentuk kenikmatan dan kesenangan. Bila ujian itu dalam bentuk kesenangan, apakah sang hamba dapat bersyukur?andai ditepis 'musuh' itu..adakah kita masih ada sesaat utk melafazkan syukur?
Bila dalam penderitaan, apakah sang hamba bersabar?andai diusap dan dibelai 'musuh'..masihkah ;agi kita memikirkan pergantungan hanya pada sang pencipta?

'musuh' ini juga membuka jalan kpd maksiat dgn pertamanya kita membohongi diri sendiri..

cth,kita tahu yg mengintai privacy org lain itu salah..tp kita menipu diri sendiri dgn bermonolog di dlm hati.."alaaa...bukan tgk apa pun..nk jenguk2 je.."..padahal mata yg tidak dijaga itu akan disoal dan petah mewakilkan diri kita menjawab pertanyaan di hari perhitungan amalan kelak..(lain lah sekiranya tujuan kita menjenguk urusan org lain untuk mencegah kemungkaran seperti yg dilakukan oleh jabatan pencegah maksiat..)

lagi contoh best..kita tahu yg fitnah dan mengumpat itu haram..berdosa besar..tapi apa kita buat??..kita dok bergossip sepanjang masa..kita kata apa??-->'jom la gossip..best laa.."..or.."hr ni takde gossip ke?"..."alaa,we all gossiping je...mengisi masa lapang"..sedarkah kita yg diri ini telah tertipu oleh diri sendiri ditambah pula tipu daya syaitan laknatullah..gossip itu sebenarnya fitnah,umpatan dan kejian pd insan lain..malah tanpa kita sedar kita membuka aib org lain yg sepatutnya tidak sampai kpd pengetahuan umum..bahaya bukan gossiping ni??kita seronok melakukannya hingga dianggap sebagai sesuatu yg BEST..padahal itulah amalan org yg menempah neraka..(N.E.R.A.K.A-->nk type ni pun takut..neraka bukan perkara boleh main2..if neraka pun kita kata best..buatlah..tak dak sapa halang)

cth yg lebih 'hebat' lg..kita tahu yg arak itu haram..namun disebabkan keinginan yg tidak dibendung dgn iman dan taqwa..kita bermonolog lagi.."hmm..minum sikit je..bukannye sampai mabuk pun..letak dlm masakan je..lg pun kajian kata ada khasiat.."

cara mahupun niat tidak akan menghalalkan selama lamanya apa yg telah haram mengikut ketentuan syariat..
namun apa yg menjadi pembuka kita daripada sekecil kecil maksiat kpd sebesar besar kemungkaran ini?-->AWAL MULA PERTAMA MULA ialah...kita bebohong pada diri sendiri..ketahuilah bahawa kita tidak akan dan tidak pernah mampu berbohong pada ALLAH krn ALLAH MAHA MENDENGAR lg MAHA MELIHAT DAN MAHA MENGETAHUI..kita lah yg sebenarnya tertipu dgn nafsu sendiri..akhirnya..PADAN LAA MUKE SENDIRI!!
akibat terleka,dan terlupa bahwa syaitan itu masalah utama dan 'masalah besar' yg sentiasa mengekori setiap tindakan kita...akhirnya kita sendiri terpedaya dgn bohong dan tipudaya nafsu sendiri..aduhai..kesiannye diri sendiri..

kita sibuk dok pikiaq masalah hutang tp akhirnya disebabkan terlepas pandang 'masalah besar' ini,kita terpedaya dgn judi,riba,rasuah...dan mcm2 lagi..ada juga yg sanngup menggadaikan maruah dan aqidah demi menyelesaikan masalah hutang..

kita dihantui masalah menghadapi peperiksaan..bila terlepas pandang akan 'masalah besar' ini,akhirnya kita terperangkap dalam masalah stress,adakala kita melepaskan stress dgn cara yg tidak baik..kita lupa asal kejadian dan kita lupa tempat pergantungan dan pengaduan kpd YANG MAHA MENDENGAR..(oh ALLAH,lemahnya kami ini dlm menghadapi sekecil2 cubaan hidup ini)

kita juga pernah melalui masalah meghadapi kegagalan..andai tidak ditapis dan kita berenang bersama 'masalah besar' ini,akhirnya kita berputus asa..kita tidak lagi yakin kpd diri,kita tidak yakin kpd pencipta..akhirnya pelbagai tindakan yg diambil diluar jangkaan manusia beriman..hilanglah iman..lenyaplah taqwa..hingga ada yg bunuh diri kerana kegagalan..


usahlah terlalu mengeluh dgn ujian...kerana:

Ujian adalah tarbiyah dari Allah untuk meningkatkan darjat hamba-Nya, sebagai wujud kasih sayang-Nya. "Seorang hamba memiliki suatu darjat di syurga. Ketika dia tidak dapat mencapainya dengan amal-amal kebaikannya maka Allah menguji dan memberikan cubaan padanya agar dia mencapai darjat itu." (HR. Athabrani).

Ujian adalah sunntullah untuk orang-orang yang berada di jalan Al Haq.
Saad bin Abi Waqqash berkata, "Aku bertanya kepada Rasulullah saw, "Ya Rasulullah, siapakah orang yang paling berat ujian dan cubaannya"� Nabi saw menjawab, "Para nabi kemudian yang meniru (menyerupai) mereka dan yang meniru (menyerupai) mereka. Seseorang diuji menurut kadar agamanya. Kalau agamanya tipis (lemah) dia diuji sesuai dengan itu (ringan) dan bila imannya kukuh dia diuji sesuai dgn itu (keras). Seroang diuji terus-menerus sehingga dia berjalan di muka bumi bersih dari dosa-dosa." (HR. Al Bukhari)

wahai diri...renunglah...disebalik kejahatan yg dilakukan oleh pembawa 'masalah besar' ini..tetap golongan laknatullah ini takut kpd ALLAH yg MAHA PERKASA..
lihat saja dlm ayat berikut..

“Dan (ingatlah) ketika syaitan menjadikan terasa indah bagi mereka perbuatan (dosa) mereka dan mengatakan, “Tidak ada (orang) yang dapat mengalahkan kamu hari ini, dan sungguh, aku adalah penolongmu.” Maka ketika kedua pasukan itu telah saling melihat (berhadapan), syaitan balik ke belakang seraya berkata, “Sesungguhnya aku berlepas diri dari kamu; aku dapat melihat apa yang kamu tidak dapat melihat; sesungguhnya aku takut kepada Allah.” Allah sangat keras seksaNya.

(Surah al-Anfal, 8:4 )

wahai diri..

kasihanilah diri sendiri yg terpedaya dgn 'masalah besar' ini..dan akhirnya lemas dgn maksiat yg dilakukan sehingga tidak hidup lg iman dan taqwa..tidak takut lagi kpd azab siksa ALLAH..astaghfirullahalazhim..

mari muhasabah sebentar...
YA tawwab,terimalah taubatku..
Ya ghaffar,ampunilah kesalahanku yg aku sengaja dan juga yg tidak aku sengaja..yang aku ketahui dan tidak pula aku ketahui..peliharalah imanku..jgn Engkau bolak balikkan hati ini sesudah Engkau kurniakanna IMAN..Maha suci ALLAH dari sebarang kekurangan dan kelemhan..Hanya padaMU tempat aku berlindung...Hanya engkau selayaknya tempat aku bergantung..hindarilah diriku dari pergantungan kepada manusia walau sedetik cuma..
Ya ALLAH,kutahu terlalu byk nikmat yg Engkau berikan..malah tidak terhitung olehku..namun terlalu kerap pula aku memungkiri janjiku..sesungguhnya hambaMU ini lemah dan pelupa..ingatkanlah aku dan ampunilah aku..peliharalah aku dari hasutan syaitan yg direjam dan desakan mahupun pujuk rayu manusia kpd kebatilan..

oleh itu,sematlah dlm hati akan pesanan direct dr ALLAH s.w.t melalui firmannya..:

“… Dan siapa menjadikan syaitan sebagai temannya, maka (ketahuilah) dia (syaitan itu) adalah teman yang sangat jahat.”

(Surah an-Nisa’, 4:3 )

“Bukankah Aku telah memerintahkan kepadamu wahai anak cucu Adam agar kamu tidak menyembah syaitan? Sungguh, syaitan itu musuh yang nyta bagi kamu.”

(Surah Yasin, 36:60)

ingatlah juga wahai diri...pesanan rasulullah melalui khutbah terakhir baginda...

antara isi kandungan penting yang dipetik dari khutbah terakhir Rasulullah s.a.w. yang disampaikan pada 9 Zulhijjah tahun 10 Hijrah di lembah Uranah, Gunung Arafah..

“Berwaspadalah terhadap syaitan demi keselamatan agama kamu. Dia telah berputus asa untuk menyesatkan kamu dalam perkara-perkara besar, maka berjaga-jagalah supaya kamu tidak mengikutnya dalam perkara-perkara kecil.”

mengeluhlah kpd diri sendiri bila tidak berdaya melawan dan menangkis 'masalah besar' dan 'pembawa masalah besar' yg tidak pernah leka menyesatkan manusia..
wallahua'lam..sama2 kita sedar kehadiran 'masalah besar' ini..bukan hanya mengeluh sahaja bila ditimpa musibah atau apa yg tidak kita ingini..
sesungguhnya ALLAH MAHA MENGETAHUI dan kita pula sering bersangka-sangka..



_ISLAM MILIK BERSAMA_

p/s: to kirin,tabah dlm menghadapi ujian..mg suksess dlm imtihan yg bakal dilalui..igt pesan akak hr tu..and andai akak terlupa,ingtakan balik pesanan tu ye..doa sentiasa mengiringi...halau jauh2 'pembawa masalah besar' tu!..=)all the best!!

1 pesanan:

nurani on Jun 18, 2008, 9:32:00 AM said...

salam alaik..
moga kita sama-sama dapat berjihad melawan perang syaitan dan iblis yang sentiasa memecahbelahkan manusia dan mematikan hati..
p/s: bittaufiq wannajah for ur coming block exam n unis...robbuna yusahhil=D berusaha sahabat!

 

Ilham Al Adwa' Copyright © 2008 Black Brown Pop Template by Ipiet's Blogger Template